Otomotif | Otomotif - Automotive | Mobil - Sepeda Motor

Titles Titles & descriptions

Kategori Mobil
Fungsi Spare Part Mobil
Memperbaiki Mobil
Merakit Mobil
Perawatan Mobil
Tips Trik Mobil

Kategori Sepeda Motor
Fungsi Spare Part Motor
Memperbaiki Motor
Merakit Motor
Perawatan Motor
Tips Trik Motor



** Produk Pilihan **
Untuk membeli, klik tombol Beli pada halaman selanjutnya

Jam tangan Speedo, cocok untuk yang terobsesi dengan kecepatan & waktu, 2 elemen yang paling disukai orang otomotif, untuk hadiah atau diri sendiri, pamerkan kepada teman-teman anda
Rp230.000



Pengukur tekanan ban digital, praktis & akurat. Jika tekanan ban terlalu kencang akan mudah meledak, jika tekanan kurang akan mudah aus, hindari & hemat biaya sering mengganti ban dengan alat ini
Rp99.000



Rak mobil - membuat barang tertata rapi, sehingga mudah ditaruh & diambil
Rp61.000


Produk Mobil / Sepeda Motor Lainnya
  

Komponen kelistrikan mesin


Anda mengendarai mobil atau sepeda motor setiap hari?
** Download software yang membantu
banyak orang berkendara di jalan raya, klik disini **

 Print this page 

Author: Ridwan

tabel

 

Sebelum memeriksa koil, panaskan dahulu sampai suhu kerjanya 

a. Ukur hambatan pada gulungan primer dengan ohm meter
(skala X 1). Hambatan gulungan primer 3.1 ohm

 

b.Ukur hambatan pada gulungan sekunder dengan ohm meter (skala 1.000). Hambatan gulungan sekunder 7,2 — 10,8 kilo ohm

 

c. Ukuran hambatan isolasi (sekat) antara terminal utama  dan rumahnya. Gunakan tegangan 500 V untuk mengukur jangkauan 
(range) hambatan. Hambatan normal I0 M ohm

 

d. Ukuran hambaaqn resistor luar dengan menggunakan ohm meter
 (skala X 1), Hambatan resistornya 1,6 ohm.

 

penyetruman ulang aki
a. Keluarkan aki dari kendaraan. '
b. Lepaskan semua penutup aki,
c. Lakukan penyetruman/pengisian.
    Penyetruman cepat : 6A atau lebih, max. 20A
    Penyetruman lambat : 5A atau kurang
d. Tambah air aki bila perlu di saat pengisian.
e. Saat pengisian, dinginkan aki hingga airnya tidak melebihi 55 C.
F. Pengisian dilakukan sekali lagi jika berat jenis masih di bawah
 berat jenis isi penuh.

 

 

distributor
Memeriksa kerja distributor
a. Tarik rem tangam dan ganjal.
b. Periksa ketinggian pelampung pada karburator.
c. Pasang tachometer kc mesin.
d. Panaskan mesin sampai suhu kerja normal.
e. Pnaskan lampu timing pada kabel busi no. 1.
f. Hidupkan mesin. Set putaran idel (stasioner) 800 rpm, atau lihat
spesifikasi.
g. Dengan lampu timing lihat posisi tanda waktu pengapian 5
BTDC (stasioner), atau lihat spesifikasi.
h. Kendorkan baut pengikat distributor dan putar distributor sampai
tanda timing pada puli kruk as bertemu dengan tanda pada tutup
rantai timing.
i.  Kencangkan baut pengikat distributor dan periksa kembali timingnya

 

3. Menyetel celah platina
a. Periksa celah platina. Jika perlu bengkokkan braket yang tidak
bergerak dan mémastikan platina membuat hubungan di tengah
kontaknya.
b. Putar mesin dam hentikan pada celah platina terbesar,
c. Masukkan feeler di antara platina. Kendorkan kadua sekrupnya,
dan stel sampai diperoleh celah yang benar. Celah 0,5  krang lebih 0,05 mm,
atau lihat spesifikasi.
d. Kencangkan sekrup dan periksa kembali celahnya.

 

4._ Mengukur sudul dwell (dwellangle)
a. Pasangkan dwellmeter pada mesin.
b. Hidupkan mesin pada putaran idle (stasioncr). 
c. Ukur dwellengle. Dwell angle 49°- 55°C, atau lihat spesifikasi 
d. Jika tidak sesuai dengan speifisikasi, stel celahnya.    ·
c. Jika dwellengle tidak dapat distel, periksa, dan pérbaiki atau ganti bagian-bagian berikut: 
1) Cam (nok platina pada rotor) 
2) Platina 

 

5. Memeriksa pemaju sentrifugal (senlrifugal advance)
a. Panaskam mesin sampai suhu kerja.
b. Matikan semua perlengkapan asesori.
c. Periksa putaran idle dan waktu pengapian, harus tepat.
d. Copot selang vakum dari kontrol vakum dan tutup ujung selangnya.
e. Saat putaran mesin naik secara berangsur-angsur, periksa sudut maju pola jadi dengan lampu timing.
terlalu banyak maju .......... per alat pcngatur lemah (jika peralat pengatur patah, majunya besar skali).
Mundur ............................... pemberat alat pengatur atau cam(nok) tidak bekerja.

 

6. Pemaju vakum (vacuum advance)
a. Panaskan mesin sampai suhu kerja.
b. Matikan semua perlengkapan.
c. Periksa putaran idle dan waktu pengapian, harus tepat.
g. Lepaskan selang vakum dari kontrol vakum dan tutup ujung
    selang.
e. Hidupkan mesin pada putaran idle.
f. Ikatkan pompa vakum pada kontrol vakum dan periksa gerakan
   timing saat diberi vakum.

 

7. Melepaskan distributor dari mesin
Lepaskan bagian-bagian distributor menurut urutan berikut:
I. Kabel busi dan tutup disnibutor.
2. Selang vakum.
3. Baut.
4. Distributor.

 

8. Membongkar distributor 
a. Buka klep penahan tutup distributor dan angkat tutupnya.
b. Lepaskan rotor. 
c. Kendorkan sekrup terminal utama dan lepaskan kabel kondensor serta kabel utama. . 
d. Lepaskan kondensor
e. Lepaskan sekrup serta kasa pelumas kam dan platina.
f . Lepaskan sekrup dan klip dan kontrol vakum. 
g. Lepaskan sekrup, kabel, dan dudukan platina.
h. Lepaskan sekrup dan kam.
i. Keluarkan pin pengilat gigi dengan menggunakan drip yang sesuai dan lepaskan gigi dan    ring.
j. Lepaskan batang (shaft) dari rumah distributor.
k. Lepaskan per klip, dan pemberat alat pengukur.

 


9, Memerikse kondisi distributor
a. Periksa tutup dari keretakan, penumpukan karbon, dan adanya percikan api. Jika terdapat kondisi seperti itu ganti tutup
b. Bersihkan karat yang ada terminal kabel busi. 
c. periksa rotor dari keretakan atau tanda-tanda terbakar pada ujung logam. Kalau ada,   tanda-tanda tersebut ganti rotor.
d. periksa titik kontaknya dari keausan, terbakar, penipisan, dan lubang. Kalau ada sedikit, bersihkan platina dengan amplas. Tapi kaIau banyak ganti platina.
e. periksa tegangan per pada lengan yang bergerak (platina) dengan cara sebagai berikut:


 1) Kaitkan skala per pada lengan yang bergerak dengan sudut 90"C.
 2) Catat skala penunjukan pada saat platina mulai bergerak.
 3) Jika tidak sesuai spesifikasi. Ganti platina. Tegangan maks:' 4,9 N (0,5 kg, 1,1 lb), atau lihat spesifikasi.


Periksa kapasitas kondensor dengan cara sebagai berikut:
1) Ukur kapasitas kondcnsor dengan menggunakan tester.
2) jika tidak ada, periksa dengan mengganti kondensor baru
 Setelah itu periksa apakah mesin hidup dengan lancar.
 Kapasitas: 0,20 - 0,24 F.


Memasang kembali distributor
Pemasangan kebalikan dari membukanya. Perhatikan hal-hal berikut:
a. Bubuhi O-ring dengan 0li mesin. 
b. Pastikan piston N0.1 pada posisi titik mati atas (TMA). 
c. Pasang setelah tanda kesejajaran pada distributor pas. 
d. Stel waktu pengapian setelah dipasang.
 

 

 


2. Parsiapan servis 
a. Pastikan pemasangan sambungan aki tidak terbalik. Karena dapat merusak rectifier (kiprok).
b. jangan menggunakan tester tegangan tinggi, karena menyebabkan rectifier rusak.
c. Ingat tegangan aki ke terminal B pasia alternator,
d. jangan hidupkan mesin saat terminal L dan R dilepas. 

Gambar I0. 16. TerminaI·terminal pada alternator 

 
3. Pemeriksaan kerja sistem pengisian
a. Berikan arus dan tegangan seperti pada gambar. 
b. Kunci kontak OFF 
c. Ukur tegangan antara terminal L dan masa. Bila pengukuran tidak O V berarti altenator rusak. 
d. Kunci kontak ON baca voltmetcr. Kalau hasilnya 0 V ada kerusakan pada alternator atau kabel-kabelnya. Jika tegangan yang mendekati tegangan aki ada hubungan pendek 
pada terminal F dan braket belakang alternator. Kalau tegangan lebih
rendah dari aki kerusakan ada pada regulator I C. Posisi terminal F,
lihat

 

 

 

 

 

Memeriksa tegangan Iampu beban
a. Periksa dan pastikan aki berisi.
b. Pasang pengukur ampere dan pengukur tegangan seperti pada gambar. Pastikan penunjukan tegangan, 0 V ·
c. Kunci kontak ON, periksa dan pastikan hasil pengukur tegangan di bawah tegangan aki (1- 3 V). Jika hasilnya sama dengan tegangan aki kerusakan pada alternator.
d. Buat hubungan singkat ke terminal pada pengukur ampere.
Hidupkan mesin, setelah itu lanjutkan pemeriksaan hubungan
singkatnya.

Catatan:
Hati-hari saat menghidupkan mesin, arus yang ke starter jangan mengalir ke pengukur ampere.
f. pada kondisi tanpa beban, naikkan putar sampai 5.000 rpm(putaran mesin 2.000~ 2.500 rpm). atau sesuai spesifikasi.
g. Baca Penunjuk pada pengukur tegangan dan pengukur ampere.
 Ampere 5A atau kurang, Tegangan (penyetelan tegangan)
14,7 + 0,3 V (pada 20°C), atau sesuai spesifikasi.

 

5. Memeriksal alternator dengan pemberian beban
a. Lepaskan kabel negatif aki.
b. Pasangkan pengukur ampere dan pengukur tegangan seperti pada
gambar.

c. Pasangkan kabel negatif aki. 
d. Hidupkan mesin. 
e. Beri beban dengan menyalakan lampu besar.
f. Secara bertahap naikkan putaran mesin. Jika tegangan dari aki lebih besar berarti ada arus yang dihasilkan, tak ada gangguan

Memcriksa alternator dengun pemberian »»~» 

 

6. melepas alternator dari mesln
a. Lepaskan kabel negatif aki.
b. Lepaskan sabuk pemutar altenator.
c. Lepaskan  dari terminal B alternator, sambungan termlna L dan R, serta lepaskan kabel dari klip,
d. Lepaskan baut, mur, dan alternator.

 
F. Membongkar alternator  
a. Lepaskan sekrup dan peredam bunyi.
b. Lepaskan mur, puli, kipas, dan spacer (pengatur jarak). 
c. Lepaskan baut panjang.
d. Pisahkan rumah bagian depan. Bukan dengan obeng melalui lubang pada rumah depan.
e. Lepaskan rotor dari rumah depan. 
f. Lepaskan sekrup serta lager penahan (bearing retainer). Tahan bos lager rumah depan dan tekan lager pada rumahnya. (IniI dilakukan bila lagemya rusak).
g. Lepaskan solder pada dioda dan kabel kumparan stator.
h. Lepaskan stator dari rumah belakang.
i. Lepaskan sekrup serta rumah kol insulator dan terminal.
j. Lepaskan sekrup, dioda, dan pendingin dari rumah belakang,

 

 

pemeriksaan gulungan stator
a. Periksa kumparan stator dari kemungkinan putus/hubungan pendek dengan ohmmeter.
b. Untuk memeriksa sirkit yang terputus, sambung kabel pengukur seperti pada
gambar 10.19a
c.Jika tidak ada hubungan, ganti kumparan stator.
d, Untuk memeriksa hubungan singkat, sambungkan kabel pengukur yang satu ke inti yang lainnya ke kabel kumparan. Periksa hubungannya.

e. Jika ada hubungan, ganti stator.

{ 9. Memerikso rotor
a. Periksa sirkit yang terputus. Ukur hambatan antara slip ring seperti
pada gambar 10.20a. Spesifikasi 5 - 6 ohm, atau lihat spesifikasi lain.
b. Jika tidak sesuai spesifikasi, ganti rotor. 
c. Periksa hubungan pendek dan hubungan antara. masing-masing slip ring dengan inti, seperti pada


d. Jika ada hubungan, ganti stator.

 

 

10. Memeriksa dioda 
Dioda. alternator ada dua jenis, positif dilalui arus dari kabel timah hitam ke kotak. Tidak ada arus dari kotak ke kabel, untuk dioda negatif kebaliknnya.
a, Periksa hubungan antara kabel positif dau kotak dengan ohmmeter
b, Balikkan kabel tester dan lihat hubungannya.
c. Jika arus mengalir pada kedua arah atau tidak ada sama  sekali,ganti dioda dan pendingin. 

 

11 Mameriksa borstel
a. Ganti borstel bila panjangnya tinggi dua per tiga. Tegangan per
borstel = 360 gr (0,8 lb), atau lihat spesifikasi.
b. Ukur tegangan per.
c. Jika Iemah ganti per.
.

Memeriksa barstel

 

12.Memeriksa bearing rotor
Periksa kelancaran putaran, bunyi tidak normal lager depan dan
belakang. Ganti, jika tidak normal ditemukan.

 

13. Merakit dan memasang kembali alternator
a. Pemasangan adalah kebalikan membongkarnya. Perhtikan hal berikut:
l) Waktu memasang rotor ke sarang belakang dan stator borstel dengan menyelipkan kawat lurus yang kuat ini dimasukkan melalui sarang depan dan belakang; seperti
yang diperlihatkan gambar.
2) Waktu menyolder kawat dioda tidak boleh dari 20 detik, Panas mengakibatkan dioda rusak. 
b. Pemasangan kebalikan dari melepaskannya. Perhatikan hal-hal 
berikut :
1) Pemasangan tali pemutar berbentuk V harus masuk ke dalam alur puli.
2) Stel tegangan sabuk pemutar. 

motor starter

2. Memeriksa kerja motor starter
a. Hubungkan secara langsung terminal B dan M pada starter dengan menggunakan kabél. 
b. Starter harus berputar dengan lancar tanpa bunyi abnormal
c, Jika putaran terlalu pelan, tidak berputar atau ada bunyi; abnormal, lepaskan starter dan periksa. Pastikan hal-hal berikut sebelum melepaskannya 
1) Kondisi ampere aki.
2) Terminal aki tidak kendor atau berkarat.
3) Kondisi kabel.
4) Kondisi pada kunci kontak.
5) Mosin macet. 
Perhatikan : Hati-hati saat starter bekerja. Mesin bisa saja hidup

 

3. Pembongkaran dan pemasangan motor starter 
a. Urutan pembongkaran seperti berikut: 
1) Lepaskan kabel negatif aki.
2) Dongkrak kendaraan dan topang dengan stan pengaman
3) Lepaskan kabel dari starter.
4) Lepaskan starter
 
b. Pemasangan, kebalikan dari membongkarnya.

Pemeriksaan fungsi bagian-bagian
tes  (pull-in)
1) Sambungkan kabel pada aki seperti pada

2) Jika pinion bergera ke arah luar, berarti saklar bekerja
 normal.


Catatan: Hati-hati jangan memberikan arus terus mengalir lebih dari 10 detik.

Tes tahan (hold·in)
1) Setelah selesai melakukan tes pulI-in, lapaskan kabel terminal M (pinion).
2) Jika pinion tidak kembali, berarti kumparan penahan berfungsi dengan baik.

c. Tes baiik 


I) Sambungkan aki antara terminal M pada saklar magnet bodi seperti pada gambar
2) Tarik pinion keluar sampai berhenti. 
3) Pinion harus kembali secepatnya ke posisi semula saat hubungan aki dilepaskan.

 

 

5. Penyetelan celah pinion 
a. Lepaskan sambungan pada terminal M.
b. Saat aki dihubungkan antara terminal S dan bodi starter, pinion bergerak keluar berhenti. Kemudian ukur celah antara pinion dan stopper. Hat-hati, jangan memberikan arus terus-menerus, lebih dari 20 detik. Celah pinion 0,5 — 2,0 mm.

 Menyetel celah pinion I?

c. Jika celah pinion tidak sesuai standard, stel dengan menambah atau mengurangi washer (plat) yang berasa antara saklar magnet dan braket depan. Celah menjadi kecil jika washer ditambah.

 

 

Pembongkaran dan pemasangan motor starter
a. Lepaskan field strap dari terminal pada saklar magnetik.
b. Lepaskan sekrup, saklar magnet, per, dan washer (ring) dari rumah putar. 
c. Lepaskan plunyer dari tuas pemutar.
d. Lepaskan baut panjang dan sekrup. Setelah itu lepaskan (penutup) dan washer (ring).
e. Pisahkan mekanisme yoke dari rumah putar.
f. Lepaskan per dan dudukannya.
g. Lepaskan armatur dan kopling overruning dari rumah putar.
h. Lepaskan tuas pemutar.
i. Lepaskan ring penahan pinion dengan menyetelnya,
j. Tekan pinion dan kopling overruning
k. Pemasangan, kebalikan dari pembongkarannya.

 

 

7. Pemeriksaan armatur (angker)
a. Periksa hubungan armatur dengan masa dan kemungkinan adanya sentuhan hubungan pendek.
b. Periksa massa, salah satu pentolan tester ke masing-masing lapisan. Sedangkan pentolan satu lagi ke inti atau poros. Jika terjadi
hubungan, ganti ermatur.
c. Untuk memeriksa hubungan pendek, gunakan tester.
 1) Taruh armatur pada tester dan tahan steel strip pada armatur
 2) Putar armatur pelan-pelan dengan tangan. Jika ada hubungan pendek, steel strip akan menarik koil.
d. Ganti armatur kalau perlu.


8. Pemeriksaan komutator
a. Periksa komutator jika kotor, berubah warna, atau terbakar, bersihkan dengan amplas dan cuci dengan larutan pembersih.
b. Setelah dibersihkan, potong celah mika antara lapisan dalamnya
Garnbar 10.33.

Memeriksa komutzztar
 
9. Pemeriksaan kumparan (field coil) 
Untuk mancegah kumparan ke massa berhubungan dengan tester tempelkan satu pentolan tester ke yoke atau inti kutub. Pentolan tester satu lagi ke terminal kumparan, Jika ada hubungan, ganti kumparan
 
10. Pemeriksaan penahan borstel 
a. Periksa hubungan penahan borstel ke masa.
b. Tempelkan salah satu pentolan tester ke penahan borstel yang satu lagi ke yoke seperti pada


c. Jika ada hubungan, ganti penahan borstel


1. Pemeriksaan borstel (brush) dun pernya
a. Periksa borstel. Ganti jika keausan lebih dari sepertiga panjang aslinya.
b. Ukur tekanan per. Tekaman per 14 - 18 N (1,4   1,8 kg, 3,1 - 4,0 lb), atau lihat spesifikasi.
c. Jika tidak sesuai spesifikasi, ganti borstel.
d. Periksa celah antara as armatur shaft dan as. Jika kendor, ganti as

 


Anda mengendarai mobil atau sepeda motor setiap hari?
** Download software yang membantu
banyak orang berkendara di jalan raya, klik disini **

Subtitusi karet kopling CVT skutik..
Adi Rahmat merasa heran sama skutiknya. Tiap kali diajak jalan pelan, terasa loncat-loncat. Seperti ...

Tips : Mobil Jarang Dipakai, Harus Tetap Dirawat
Jika anda akan pergi dan harus meninggalkan mobil anda dalam waktu yang cukup lama, ada beberapa hal...

Ganti stoplamp model LED untuk Suzuki Skywave!
Stoplamp mati? Weeits...jangan sampai deh, bisa-bisa malah celaka gara-gara tersundul motor dari bel...



** Produk Otomotif **
Belanja online lebih hemat, dapatkan harga diskon & gratis ongkir :

Copyright 2008-2013 Otomotif.web.id
Artikel dan komentar merupakan tulisan dan sumbangan dari sesama user, pergunakan dengan bijak
Klik tombol "Submit article" untuk memasukan artikel baru