Otomotif | Otomotif - Automotive | Mobil - Sepeda Motor

Titles Titles & descriptions

Kategori Mobil
Fungsi Spare Part Mobil
Memperbaiki Mobil
Merakit Mobil
Perawatan Mobil
Tips Trik Mobil

Kategori Sepeda Motor
Fungsi Spare Part Motor
Memperbaiki Motor
Merakit Motor
Perawatan Motor
Tips Trik Motor



** Produk Pilihan **
Untuk membeli, klik tombol Beli pada halaman selanjutnya

Jam tangan Speedo, cocok untuk yang terobsesi dengan kecepatan & waktu, 2 elemen yang paling disukai orang otomotif, untuk hadiah atau diri sendiri, pamerkan kepada teman-teman anda murah hanya
Rp84.000



Pengukur tekanan ban digital, praktis & akurat. Jika tekanan ban terlalu kencang akan mudah meledak, jika tekanan kurang akan mudah aus, hindari & hemat biaya sering mengganti ban dengan alat ini.
5 in 1 dengan fungsi tambahan, bisa sekaligus sebagai palu, pisau kecil, lampu putih, lampu red darurat!
Rp150.000



Rak mobil - membuat barang tertata rapi, sehingga mudah ditaruh & diambil, car organizer
Rp61.000


Produk Mobil / Sepeda Motor Lainnya
  

MERAKIT KEMBALI

 Print this page 

Author: Ridwan

Catatan:
- Pastikan semua komponen yang akan dirakit (dipasang) sudah dalam keadaan bersih.


- Beri oli mesin yang bersih pada semua bagian yang meluncur dan berputar sebelum perakitan dimulai.


1. Merakit piston dan batang piston


a. Atur lubang oli di ujung besar batang piston posisi tandanya
berlawanan dengan tanda F (Front = depan) pada piston. Lihat
tanda panah.

b. Oleskan oli mesin di luar pasak piston. 
c. Pasang pasak piston ke piston dan setang piston.

 

2. Memasang ring piston 


a. Pasangkan ketiga ring oli pada piston. 
1) Bubuhkan oli mesin pada spacer ring oli dan relnya
2) Pasanglah spacer ring oli. Ujungnya menghadap ke atas:

Catatan:
- Rel atas dan bawah sama
- Rel itu bisa dipasang bolak-balik.

 

3) Pasang rel atas dan bawah. 

b. Pastikan kedua rel dipisahkan oleh tekanan spacer. Dapat diputar
dengan ringan bolak balik 
Perhatian:
- Ring atas harus tanda R menghadup ke atas
- Ring kedua harus dipasang dengan pengaruh menghadap ke bawah.

c. Berikan oli mesin pada ring piston paling atas dan kedua.
d. Pasangkan ring kedua pada piston. Setelah itu ring piston paling
atas. Gunakan alat per ring piston (diiual secara bebas).
e. Aturlah posisi celah ujung ring seperti pada gambar.

 

3. Memasang piston dan batang piston

 

Perhatian:
Jurnal crankpin jangan sampai rusak
a. Berikan oli mesin pada dinding silinder, piston, dan ring piston.
b. Periksa ring piston
c. Masukan piston kedalam blog silinder dengan tanda F menghadap ke depan mesin. Gunakan alat penekan ring piston (dijual secara bebas)

 

4. Memasang poros engkol 


a. Bersihkan kotoran dan oli dari jurnal dan metal.

Perhatian :
- Pasanglah alur atas metal duduk pada blok silinder
- Pasanglah metal bulan dengan alur oli menghadap ke arah kruk as

b. Pasang metal duduk atas dan metal bulan.

c. Pasang poros engkol pada blok silinder. Perhatikan metal 
bulan tidak salah pasang.

 

5. Tarik batang piston ke bawah dan rapatkan ke crankpin.
Oleskan gemuk pada bibir seal dan pasanglah seal aki di belakang poros engkol

 Memasang metal duduk
a. Pasang metal duduk bawah pada tutup metal. 
b. Pasang metal bulan bawah pada tutup metal duduk belakang.
c. Pasang tutup metal duduk pada blok siliuder dan pasangkan seal samping ke alumya, pada salah satu sisi tutup metal duduk belakang
Catatan :
- Masing masing  tutup metal duduk ditandai nomor posisinya (1 - 4) 
- Seal samping harus dipasang: bagian yang lebih lebarnya 
menghadap ke sisi mesin.
- Kencangkan baut-baut sesuai dengan momen pengencangan yang ditentukun

 

6.  Memasang tutup metal batang piston 

 
a.  Pasang metal batang piston pada tutupnya masing-masing. 
b.  Beri oli mesin pada permukaan metal dan setang piston.
c.  Pasang tutup pada stang piston sesuai dengan nomor tandanya.
d.  Kencangkan baut baut sesuai dengan pengencangan yang ditentukan.

e.  Putarkan poros engkol dan pastikan dapat diputar sccara ringan.


7. Memasang pompa oli


a. Masukkan as pompa oli dan rotornya ke dalam blok silinder.
b. Pasamg tutup pompa pada blok silinder dan kencangkan.
c. Pasanglah asket dan strainer (tapisan) oli pada tutup sambung
pipa bias stariuer pada blok silinder.
d. Ujilah fungsi kerja pompa oli isi lubang masuk pompa dengan mesin dan diputar pompa agar oli mengalir ke seluruh pompa.

 

8. Memasang rantai timing dan sproketĚ


a. Pasang komponen berikut pada nokken as.
b. Pasang rantai timing ke sproket kruk as dan sproket nokken
Tanda sejajar harus segaris seperti pada gambar samping.
c. Hati-hati jangan keliru menghubungkan rantai timing,  sproket truk as dan nokken as.
d. Pasang spaser pada kruk as. 
e. Luruskan alur pasak pada kruk as dan sproket dan setelah itu pasang

 

9. Memasang rantai pompa sproket


a. Pasang pasak pada poros pompa oli.
b. Pasang rantai pemutar pada sproket poros engkol dan sproket
pompa oli. Kemudian pasang ke poros pompa oli dan poros engkol. Luruskam pasaknya.
c. Kencangkan mur sproket pompa oli dan bengkokkan ujung ringnya
d. Pasang stelan rantai.
e. Masukkan spacer dan pasang oli silinger pada kruk as dengan bibimya menghadap keluar.
f. Berikan oli mesin pada rantai dan sproketnya.

 

10. Memasang pemandu dan peredam getaran rantai

 

a. Tekan per tensioner dengan obeng dan putar sine-pin, searah
jarum jam hingga per mengunci.
Catatan: 
Jangan lupa mengendorkan slide-pin setelah diproses
b. Pasanglah gasket di samping kiri blok silinder. 
c. Pasang pemandu rantai dan peredam getarannya sesuai posisinya
Kencangkan baut-bautnya. 

 

11.  Memasang tutup rantai timing


a. Pasang seal oli pada tutup rantai timing dan oleskan gemuk pada bibir seal oli

b. Dasar gasket di kanan blok siiinder.

c. Pasangkan tutup timing pada blok, Iuruskan dowel'pin (pasak)
Kencangkan baut-bautnya. 
Catatan:
Potong sisa-sisa gasket yang menonjol pada tutup rantai dan
permukaan dudukan bak oli dan kap silinder

 

12. Memasang bak oli


a. Bersihkan permukaan gasket pada blok silinder dan bak oli.
b. Beri silikon sealer pada blok silinder.
c. Pasang gasket bam pada blok silinder.
d. Pasang bak oli dan kencangkan baut-bautnya sedikit demi sedikit dan merata.

 

13. Merakit kopling 


Lihat penjelasan Bab 11

 

I4. Puli poros engkol


a. Tahan roda gila dengan penahan roda gila.
b. Pasang pasak dan puli poros engkol pada poros engkol.
c. Kencangkan baut puli.

 

15. Memasang kepala silinder


a. Tahan sproket poros kam dan rantai kuat-kuat dengan satu tangan   
dan puter blok silinder menghadap ke atas.
b. Pasang sproket poms kam dan rantai di atas slipper blade dan
peredam getaran. 

Catatan:
Pastikan tanda timing pada sproket poros kam dan rantai timing
c. Tempatkan gasket kepala silinder baru pada Blok silinder.
Catatan:
Jangan oleskan sealer pada permukaan gasket kepala silinder

d. Pasang kepala silinder pada blok dan luruskan dowel pain (pasaknya)

 

16.  Memasang poros kam (camshuft)


a. Oleskan oli mesin pada permukaan penopang poros kam pada silinder.
b. Pasang poros kam dan masukkan ke sproket. Kemudian pasang poros kam ke kepala silinder.


17. Merakit tuas katup (rocker arm) dan porosnya


a. Rakit tuas katup dan porosnya seperti gambar berikut.
b. Hadapkan permukaan rata tappet ball pada setiap tuas katup
c. Oleskan oli mesin dan cuping nokken as. 
d. Pasang tuas katup yang telah dirakit ke kop silinder. 
e. Pasang baut-baut kop silinder (da|am keadaan longgar). Pergeseran setiap tuas katup buang adalah 1 mm dari titik tengah batang klep yang menghadap ke dcpan mesin dengan cara menggeser penopang tuas. 
f. Kencangkan baut kepala silinder tiga tahap secara berurutan seperti urutan pada gambar berikut.

Catatan:
Jangan kencangkan baut kop silinder sekaligus.

g. Kencangkan baut yang menghubungkan kepala silinder dan tutup.

h. Pasang spacer dan gigi pemutar distributor. Luruskan pasaknya:
i. Kencangkan mur pengunci dan bengkokkan cuping ring plat. 
j. Ukur speling nokke

 

18. Memasang saringan oli 


a. Pakai kain lap untuk membarsihkan permukaan pada mesin. 
b. Oleskan oli mesin bersih ke karat seal saringan oli baru.
c. Pasang saringan oli dan kencangkan dengan tangan hingga  seal karatnya menyentuh permukaan dudukan. 
d. Kencangkan saringan oli setelah mesin hidup. 
e. Periksa kocoboran oli setelah mesin hidup. 
f.  Periksa jumlah oli dan tambah bila perlu. 


19. Memasang pompa bensin 


a. Masukkan pendorong seperti yang ditunjukkan gambar, dan pasanglah sumbatnya.
b. Pasang gasket, insulator, dan gasket lain pada blok, kemudian pasang pompa bensin.
c. Kencangkan bautnya.

 

20. Memasang saluran isap


a.  Pasang gasket pada kepala silinder.
b.  Pasang saluran isap pada kepala silinder dan kencangkan murmurnya

 

21.  Memasang karburutor


a.  Pasang gasket, insulator, gasket, dan karburator secara berurutan,
b.  Kencangkan mur-mur nya.

 

22.  Memasang termostat


a. Masukkan termostat ke saluran isap,
b. Pasang gasket termostat dan tutupnya.
c. Kencangkan baut-bautnya.

 

23. Memasang distributor


a. Putar poros engkol menurut putarannya hingga silinder no. I
pada l2░ TMA, saat langkah kompresi. Tanda garis pertama puli
poros engkol segaris dengan jarum pada tutup rantai timing.
b. Luruskan tanda pada rumah distributor dan gigi pemutarnya.
c. Masukkan distributor ke kop silinder dan hubungkan gigi-giginya.

d. Pasangkan tutup distributor.   
e. Kencangkan pengikat distributor.   

 

24. Memasang pompa air


a. Pasang gasket baru pada tutup rantai timing bersama pompa air
b. Pasang tangkai penyetel alternator
c. Kencangkan mur murnya

 

25. Memusang kipas pendingin.


a. Pasang puli dan kipas pada bos pulley pompa air.
b. Kencangkan baut-bautnya.

 

26. Penyetelan rantai timing

 

Gunakan obeng melalui rongga kop silinder, putar peluncur tensioner rantai melawan arah jarum jam untuk mengendurkan lengan penyetelnya.

 

27.  Penyetelan celah katup

Lihat penyetelan katup pada tune-up mesin

 

28. Memasang tutup tuas katup 

a. Pasang oli setengah lingkaran di depan dan belakang silinder
dengan tanda "OUT" menghadap keluar.
b. Pasang gasket pada tutup tuas katup.
c. Pasang tutup tuas katup pada kepala silinder dan kencangkan bautnya

Memasang kembali mesin ke mobil.


Langkah-langkah pemasamgan mesin adalah kebalikan dari melepasnya. Setelah mesin terpasang lakukan langkah berikut:
a.  lsilah radiator dengan air bersih;
b.  lsikan oli ke karter sesuai spesifikasi.
c.  Hidupkan mesin dan periksa kebocoran oli dan air.
d.  Lakukan tune-up sesuai ketentuannya.

 

 

 

 

 


 


Anda mengendarai mobil atau sepeda motor setiap hari?
** Download software yang membantu
banyak orang berkendara di jalan raya, klik disini **

Radiator motor - Ragam lubang pembuangan air radiator di motor berpendingin air!
Fungsi radiator pasti sudah tahu ya, untuk membantu proses pendinginan mesin agar suhunya tetap terj...

Tampil Fashion - memasang panel indikator indiglow Ninja 250!
Panel indikator (spidometer dan lainnya) bernuansa indiglow tentu enggak selalu identik dengan mobil...

Utilitas - menambah kabel ground yuk!
Sudah biasa menambahkan berbagai macam aksesoris seperti lampu-lampu dan audio untuk mempercantik tu...



** Produk Pilihan **
Untuk membeli, klik tombol Beli pada halaman selanjutnya

5 in 1 Kenmaster, alat multifungsi saat darurat :
- Jump Starter (Pengganti aki mobil mati)
- Pompa ban
- Lampu penerang jalan (Pengganti lampu mobil/motor yang rusak, taruh di jendela atau tempat lain)
- Power Bank (charger handphone/tablet/gadget)
- DC Output 12V
Rp799.000



Uniqtro Racun Api Mini
Sangat efektif memadamkan api dalam sekejap jika ada bagian terbakar, wajib untuk mobil/truk, bisa juga untuk motor. Sangat murah dibandingkan mobil anda terbakar seluruhnya, hanya
Rp130.000


Pembersih Kaca Windshield
- Menjangkau Tempat Sulit
- Mampu membersihkan hanya dengan air biasa, hasilnya kaca anda tampak bersinar
- Bahan Aman untuk kaca
- Cocok untuk perjalanan jauh, menghilangkan kabut & kelembaban kaca mobil
- Untuk semua ukuran mobil, truk, SUV dan bahkan RV
Rp124.999



Copyright 2008-2013 Otomotif.web.id
Artikel dan komentar merupakan tulisan dan sumbangan dari sesama user, pergunakan dengan bijak
Klik tombol "Submit article" untuk memasukan artikel baru