Otomotif | Otomotif - Automotive | Mobil - Sepeda Motor

Titles Titles & descriptions

  

Koil Untuk Mesin Bore-Up, Mana Yang Cocok?


Sponsored Links
 Print this page 

Author: Penulis/Foto: Ben / Dolok, Johan

Koil Untuk Mesin Bore-Up, Mana Yang Cocok?

Ketika tunggangan sudah dibesarkan kapasitas mesinnya, umumnya sektor pengapian pun disesuaikan. Tak lagi pakai koil standar, tetapi diganti yang mampu menyuplai untuk kapasitas silinder lebih besar lagi. Asumsinya, kan pistonnya sudah gede, jadi perlu pendukung pengapian lebih gede juga.

Pilihannya ada beragam. Mulai dari bermacam-macam moge bisa diambil. "Sebaiknya gunakan koil yang direct fire, agar hasilnya lebih sempurna, tetapi koil dengan kabel busi pun bisa dipakai," terang Taqwa SS dari Garden Speed, di kawasan Cilandak, Jaksel.

Pilihannya bermacam-macam, misal Kawasaki KX600, lantas Suzuki GSX400 lawas, kemudian dengan kapasitas tak terlalu besar, seperti penggunaan koil dari Yamaha YZ250 misalnya. Dengan penggunaan koil dari motor besar itu umumnya voltase yang dihasilkan akan lebih besar. 




Berfungsi sebagai penyalur pemantik api dari busi

Koil moge, perlu digunakan ketika terasa pengapian masih kurang

piston jenong, penyebaran pemanasan pembakaran tidak merata

Namun, apakah lantas perlu menggunakan koil-koil tersebut? Belum tentu, sebab jika dirasa voltase dan time delay sudah  cukup, maka percikan api ke busi akan berlangsung sempurna. Karena, percikan dari busi hanyalah sebagai pemantik saja.

"Benar, busi berfungsi sebagai pemantik api yang digunakan untuk proses pembakaran," tuturnya. Namun, lanjutnya pembakaran yang sebenarnya terjadi dalam ruang bakar paling utama disebabkan oleh adanya kompresi. Lantas hubungannya dengan koil adalah, seberapa besar voltase yang diperlukan untuk ditransfer ke busi sebagai pemantiknya.

Sebenarnya, pembakaran sempurna adalah tujuan dari sebuah mesin agar bekerja optimal. "Sayang, dengan penggunaan piston dome yang kompresinya lebih tinggi membuat pemerataan pembakaran malah tidak merata, karena bentuk kubahnya tersebut," ungkap lelaki berambut ikal itu.

Karena tidak sempurna itu perlu sistem pengapian yang lebih baik, agar pembakaran dalam ruang mesin merata. Dari situ, pengapian seperti apa yang diperlukan? Apakah menggunakan koil besar seperti dari moge menjadi lebih baik?

Bisa jadi, tetapi ada yang perlu diperhatikan. Misal saat menggunakan piston 300 cc, bisa saja diambil dari moge berkapasitas 600 cc yang koilnya dua buah per mesin (direct fire).

Tetapi, tak perlu terlalu terburu-buru pakai koil moge. Baik Taqwa maupun Tomy Huang dari BRT, Cibinong, pun masih beranggapan menggunakan koil standar saja.

Sumber Penulis/Foto: Ben / Dolok, Johan  outo motifer .com




Sponsored Links

Penyetelan Rantai
Bila jarak main (free play) rantai roda terlalu kecil, maka rantai roda akan semakin tegang oleh aki...

Throuble Shooting - Deteksi getar, asal vibrasi pangkal keki (1)
Adanya fasilitas getar di handphone karena dianggap mampu membantu pemiliknya. Namun kalau ada getar...

Bosozoku dari Taiwan
TAIWAN, The 5th Taiwan Motorcycle Show yang berlangsung pada pertengahan April lalu tak cuma memam...


Copyright 2008-2015 Otomotif.web.id. All rights reserved. Privacy policy
Artikel dan komentar merupakan kontribusi tulisan dari sesama user, pergunakan dengan bijak
Klik tombol "Submit article" untuk memasukan artikel baru