Otomotif | Otomotif - Automotive | Mobil - Sepeda Motor

Titles Titles & descriptions

  

Upgrade Performa Kawasaki KLX 150S, Katrol 7 dk Dengan Rp 3,5 Juta


Sponsored Links
 Print this page 

Author: Penulis/Foto: Aant / Aant

- Hadirnya Kawasaki KLX 150S, bisa jadi obat rindu bagi trail-mania Tanah Air. Karena dimensi motor garuk tanah berkapasitas mesin kecil ini (150 cc), terbilang sangat pas dengan postur tubuh kebanyakan pencintanya. Tak hanya itu, desain bodi yang cukup stylish enggak bikin ragu buat diajak gaul.

Berbicara soal dibawa gaul, banyak KLX-mania yang lantas mengubah penampilan motor ini. "Paling sering terlihat adalah ubahan dari motor off-road jadi besutan di jalan aspal alias supermoto," ujar Ergus Oei, salah satu pemilik KLX 150S keluaran 2009.

Namun menjadikan KLX sebagai pelibas trek aspal, bukan tanpa masalah. "Di jalan raya tenaga mesin terasa kedodoran. Apalagi kalau peleknya diubah dari jari-jari jadi model palang," tutur Ergus.

Melihat kenyataan seperti itu, membuat Ergus jadi penasaran. Untuk mengobati penasarannya, mantan pembalap road race nasional ini coba utak-atik mesin KLX.


CDI pakai yang berlimiter lebih tinggi dan bisa di atur Kurvanya

Piston 61,5 mm masuk ke boring standar

Noken as standar diubah jadi berdurasi 270o

Kurva Hasil Dynotest

Kelar memberi sentuhan di bagian mesin, KLX dinaikkan ke dynamometer merek Sport Devices tipe SP1 milik Dunia Motor di kawasan Ciputat. "Buat mengetahui peningkatan power dan torsi setelah dioprek," jelas bos bengkel Rudi Jaya Motor (RJM) di Jl. Dewi Sartika Ciputat, Tangerang.

Setelah 6 kali run, dari tenaganya 17,3 dk/8.875 rpm, dan torsi 14,77 Nm/7.640 rpm. Bila dibanding kondisi standar (power 10,33 dk/7.800 rpm dan torsi 10,06 Nm/6.000 rpm), maka sentuhan Ergus bisa membuat tenaga KLX  naik 6,97 dk dan torsi 4,71 Nm.

Woow...di tangan Ergus, mesin KLX jadi tambah gahar. By the way, ubahan apa saja sih yang sudah dilakukan? Jangan kalap dulu, lebih baik kita bedah bersama apa yang terjadi pada pengobat rindu bagi trail-mania Tanah Air.

RJM : 021-93339259

BLOK SILINDER DAN PISTON
"Piston ganti pakai yang bergaris tengah 61,5 mm (standar 58 mm). Aplikasi ini, enggak perlu ganti liner dan bubut crankcase. Cukup blok standar dikorter 3,5 mm," terang Ergus.

Piston pakai LHK, pemasangan perlu membuatkan bos pada pennya. "Karena bawaan piston 15 mm, sedang standar motor 14 mm," lanjutnya. Kepala piston dibiarkan sedikit jenong, karena kompresi dipatok 12:1.

KEPALA SILINDER
Ubahan paling mencolok adalah membesarnya klep in dari 27 mm jadi 30 mm, menggunakan klep mobil. "Pemasangannya hanya mengganti sitting klep, tak perlu ubah sudut bos klep, karena standarnya jarak antar klep cukup jauh," papar Erwin Oei, mekanik RJM yang kebagian menggarap kepala silinder.

Selanjutnya agar aliran campuran bahan bakar dan udara lebih baik, saluran in di porting & polish.

NOKEN AS
Pengatur buka-tutup klep juga kena garap, agar bahan bakar yang masuk ke ruang bakar lebih melimpah. "Durasi dibikin jadi 270, sedang lift naik sekitar 2 mm," terang mekanik yang garapannya tenar di dunia balap.

PENGAPIAN
Penggantian hanya dilakukan pada otak pengapian alias CDI. "Dipilih yang limiter-nya lebih tinggi dari standar, juga bisa diatur kurva pengapiannya," sahut Ergus. Dengan begitu, nafas mesin jadi lebih panjang dan pembakaran jadi lebih sempurna, berkat timing yang diatur sesuai permintaan mesin.

KNALPOT
Pelepas gas buang diganti tipe free flow pakai buatan CLD. Biar sisa pembakaran dari ruang bakar yang volumenya telah membengkak tak tertahan.

Part dan jasa

Piston kit, korter
80.000
Klep 30 mm
350.000
Knalpot CLD
1.300.00
CDI BRT I-max 16 step
850.000
Papas noken as
350.000
Jasa
350.000
Total
3.580.000

Penulis/Foto: Aant / Aant



Sponsored Links

Service Guidance - Aki Tiger kok tekor terus yah?
Awikoro Wartono, warga Kp. Pasir Konci, Ds. Pasir Sari, Cikarang Selatan, Bekasi, Jabar bingung sama...

Modifikasi Guidance - Merancang Mesin Balap Skutik (1)
Sangat menarik untuk merancang mesin balap skubek atau skutik Kan balap skubek baru aja dipentas dua...

SERVIS KHUSUS POROS DAN SUSPENSI BELAKANG
SERVIS KHUSUS POROS DAN SUSPENSI BELAKANG


Copyright 2008-2015 Otomotif.web.id. All rights reserved. Privacy policy
Artikel dan komentar merupakan kontribusi tulisan dari sesama user, pergunakan dengan bijak
Klik tombol "Submit article" untuk memasukan artikel baru