Otomotif | Otomotif - Automotive | Mobil - Sepeda Motor

Titles Titles & descriptions

  

Problem Solving - AC Daihatsu Gran Max Kurang Dingin


Sponsored Links
 Print this page 

Author: Penulis:Banar


gbr.1

gbr.2

gbr.3

Bawaan lahir, Daihatsu Grand Max sudah dilengkapi AC (Air Conditioner) single blower yang berfungsi sebagai pendingin kabin mobil. Namun ada beberapa pemilik mengeluh, AC kurang dingin. Sebut saja Yodi Anugraha yang sejak Juni 2008 lalu, memboyong MPV berkapsitas lebih dari 10 penumpang ini. Problem kabin gerah paling terasa siang hari.

Setelah berkeluh kesah ke penjualnya dan beberapa bengkel, ternyata sampai 4 bulan belum ada solusinya. Yodi enggak menyerah begitu saja. "Kalau cuma main ganti onderdil saja banyak yang bisa, tapi menemukan masalah sebenarnya dan solusinya itu yang saya ingin ketahui," ungkap Yodi. Pria yang tinggal di Komp. Depkes , Ciputat, Tangerang ini kebetulan juga hobi otomotif dan mencari solusinya tahap demi tahap meski butuh beberapa bulan.

Mau tahu apa saja yang dilakukannya? Yuk kita lihat bersama. Lantaran lantai mobil tidak dilengkapi peredam panas, Yodi memasang sendiri peredam aspal dan peredam aluminium pada lantai depan (gbr.1), dek belakang radiator dan semua bawah jok (gbr.2). "Tujuannya agar hawa panas yang ditimbulkan mesin, tidak mudah merembet masuk ke ruangan," ujar bapak 2 anak ini.


gbr.4

gbr.5

Selanjutnya mengurangi hawa panas matahari yang langsung masuk ke dalam mobil, seluruh kaca mobil ditambah kaca film baru. Kaca depan kaca film dengan kegelapan 40%, pintu depan 60%, pintu tengah, samping dan belakang ditambah 80%. "Tapi tetap saja panas meski AC sudah saya posisikan ke no. 2 untuk fan-nya dan cool pada arah jam 1," kisah pria asal Bandung ini sambil menunjukkan posisi setelan AC di dasbor (gbr.3).

Berhubung masih terasa panas, pada plafon juga ditambahkan peredam aluminium dan spon. Karena plat body agak tipis, saat siang hari doortrim terasa hangat. Untuk itu juga ditambahi peredam aspal dan aluminium pada semua belakang pintu (gbr.4).

Dari proses riset ini, ternyata mulai membuahkan hasil. Ruangan sudah mulai terasa dingin saat siang hari, namun penumpang belakang masih merasa agak gerah. Untuk itu seluruh lantai hingga bagian belakang dipasang peredam aspal dan alumunium.

Nah sampai sini, mulailah ada tanda-tanda keberhasilan riset yang dilakukan Yodi. Saat AC dihidupkan serta setelan diposisikan seperti uji coba sebelumnya, kini sudah terasa dingin secara merata.

Namun ada satu hal lagi yang bikin penasaran Yodi, yakni saat siang hari jam 10.00-17.00 WIB cut-off kompresor AC tidak bekerja. Mau bekerja cuma malam hari dan jam-jam tertentu, pagi dan sore. "Kalau peranti ini enggak berfungsi, berarti kompresor jalan terus. Ujungnya bikin boros bensin," terang pria bertubuh gemuk ini.

Setelah beberapa kali pengecekan, ada satu peranti yang belum di sentuh. Yakni menambah selotip aspal dan pe­redam aluminium pada pipa aluminium dingin mulai dari kompresor sampai ke atas yang letaknya di belakang radiator (gbr.5).

Hal ini terbukti saat siang hari AC dihidupkan dan posisi setelan seperti pengetesan sebelumnya, cut-off mau hidup-mati pada putaran mesin sekitar 1.500 rpm kondisi stasioner.

Biaya total yang dihabiskan semua ubahan sekitar Rp 4 juta. Namun kalau mau mengefektifkan kaca film bisa tukar yang bermerek kondang seharga Rp 5 juta.

Sumber : Penulis:Banar - otomotifnet.com



Sponsored Links

Sistem Exhaust TEC - Membuktikan manfaat exhaust TEC?
Exhaust TEC (Torque Expansion Chamber) adalah salah satu teknologi yang sangat diunggulkan produsen ...

Service Guidance - Sambung Slang AC Daihatsu Sirion
Bagi pengguna Daihatsu Sirion, apakah pernah terlintas dalam pikiran tetesan air AC melewati daerah ...

Duo Yamaha Mio West Custom
Soal modifikasi sepedamotor, Jawa Timur jangan dilawan deh. Pemodifikatornya berani merombak ekstrem...


Copyright 2008-2015 Otomotif.web.id. All rights reserved. Privacy policy
Artikel dan komentar merupakan kontribusi tulisan dari sesama user, pergunakan dengan bijak
Klik tombol "Submit article" untuk memasukan artikel baru